Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Ngodar


 




Ngodar[1] adalah Pemuda Adat yang ditugaskan oleh Penghulu Adat untuk mengabarkan peristiwa penting. Dengan menggunakan gong kecil, Ngodar memanggil dan menyerukan pengumuman penting ditengah Dusun.


Sebagai pembuka acara, “mantra” diserukan oleh Ngodar adalah :


Sesi Pembuka


Assalamualaikum Wr.Wb .

Marilah segalo nenek datu tuo tengganai alim ulama cerdik pandai, nan kecik benamo gedang betulang , kecik dak kami sebut namo nan gedang dak pulo kami sebut gelar.


Nenek datuk tuo tengganai alim ulama yang sayo muliokan, selamat datang tuk di Negeri Jambi.


Aeknyo jernih ikan jinak Negeri yang kayo adat ko, Negeri yang elok budi dengan bahaso iyolah Negeri Sepucuk Jambi Sembilan Lurah”.


Nenek datuk tuo tengganaialim ulama yang saya muliakan

Adapun saya ini iyalah orang yang disuruh pegi dimalatan siapo yang nyuruh pegi iyolah alam yang nang brajo rantau nangjenah luhak nyo nopudo.


Jangan tekejut tuk mendengarkan kanang sayo bebunyi kareno ado  beberapo perkaro yang nak sayo sampaikan,


Lalu Ngodar memukul kanang 3x.


Soal perkaro pada hari nan elok.


Sanak jauh lah kami layangkan surat, sanak dekat lah kami pesankan kato.


Sanak nan dari hulu lah kami himbau balek tuk balik ke hilir, sanak yang kami ajak balik kelaut,

sanak yang dari darat lah balek ke laut, sanak yang dilaut jugo lah balek kedarat. Iyolah samo-samo pado hari ko nan elok ko kito mendengarkan penyampaian adat melayu Jambi.


Untuk itu kepado pemandu acara kami persilahkan dengan segala hormat.

Lalu Ngodar memukul kanang 3x.


Sesi 2


Atap kali dalam ketapang lidah melebih dirumah datuk imbrahim, lah tasiap nak kapan nyo makan dengan mengucapkan bismillahirohmanirrohim. Pada datuk-datuk dan nyai-nyai kami persilahkan.


Sesi 3


Nenek-datuk nyai-nyai yang sayo muliokan

kok tanah kito lah balek ke dado kering jugo lah balek ke muko litak kito lah habis penat kito lah ilang.

Makonyo acara kito lanjutkan kembali seperkaro duo perkaro pada hari nan elok kito bekumpul hari ko iolah  untuk mendengar tentang diskusi.


Sesi Penutup


Buah landat masak di rimbo jerakan anak dipecut rotan, wahai sanak nang banyak maafkan sayo acara iko lah kito hadirkan.


Soal perkaro duo perkaro tigo perkaro empat perkaro.


Lalu Ngodar memukul kanang 3x.


Pado hari nang elok ko lah kito pirik dari awal yang bemulo akhir dari perpisahan.


Hari ini nampaknya sampai disini iyalah saya selaku pemandu acara.


Mohon maaf jika terdapat kesalahan dan kehilafan, baik dari segi perkataan maupun dari perbuatan.


Dan juga kita sama-sama berhara mudahan-mudahan kedepan pada hari ini bisa terlaksana dan menjernihkan menjadi cupak terhadap datang di bumi sepucuk jambi sembilan lurah.


Karena kito yakin dan percaya selagi ayam masih mengikut orang pasti berkumpul.


Maka dari itu sama-sama kita hadapi dengan hati yang sabar dan kita berdoa pada Allah SWT “mudah-mudahan tidak ada lagi tanah yang dibongkar, kito cari tanah bepayo, tidak ado lagi kato nang malitah kito cari dakdo nan sayo”.


“putik lama buah kepayo untuk lampu ditengah laman, kalu kito lah ketemu kato nan seiyo disitu disitulah negeri kito menjadi aman”.


Selanjutnya untuk menutup acara ini, saya sampaikan pantun “lapun-lapun ke muaro, kerap-kerap ke angso duo, mohon ampun kepado nang tuo mohon maaf kepado yang mudo”. “ dihulu kelam dihilir pun kelam, masuklah rumah tutuplah pintu, di dahulukan salam di akhiri salam” Assalmualaikum Wr.Wb.


 




            [1] Datuk Arpan, Ketua Lembaga Adat Kecamatan Batin XXIV, Durian Luncuk, 10 Juli 2019