Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Cerpen Monas Junior : Huek

Cerpen Monas Junior Jambi - Huek

Cerpen Monas Junior : Huek

Huek! Huek! Huek!

"Begitu, Mas!" Tia, gadis usia 17 itu merutuk-rutuk, tapi bibirnya masih sibuk mengunyah coklat pemberian pamannya yang kini tengah mengerutkan kening, sambil menatapnya.

"Setiap kali kau menanyakannya?"

"Setiap kali."

"Seberapa waktu?"

"Tak terhitung, lah." Cokelat itu telah bersisa bungkus kertas mengkilat saja di tangannya. Kemudian larut dibawa air selokan trotoar.

"Mereka mual?"

"Iya, kan sudah Tia bilang. Bahkan sampai, huek! Huek! Huek! Begitu, Mas."

Giman menggeleng tak mengerti, wajahnya meringis, lusuh sekali. 

"Ah, kau saja yang salah waktu ketika membicarakan… mmm sebentar. Memangnya, akan hal apa yang Tia bicarakan pada mereka. Sampai mereka muntah-muntah begitu?"

Balik Tia yang meringis. Kemudian bibirnya maju beberapa senti. 

Baca juga : Quotes atau Kata Indah Tentang Rindu

"Mas ini. Tia pikir sudah ngerti persoalan, eh rupanya tidak. Sudahlah, Tia pulang saja."

Sekilat saja tubuh putih abu-abu Tia menghilang, dan meninggalkan beban pertanyaan besar pada benak Giman, sampai di rumah pun tak kunjung berkurang beban itu.

"Bagaimana?"

"Apanya?"

"Loh, masalah yang kemarin."

"Oo, masalah yang tak Mas paham itu." Giman gugup dengan sembrono. Wanti-wanti ia bendung kegugupan tersebut, namun gagal.

"Iya, Mas tak paham. Jadi tak ada salahnya kau beri pemahaman sedikit buat Mas."

Paman-Mas, hanya sekedar panggilan saja buat Giman. Apalagi dipandang masih muda oleh orang-orang muda, itu melahirkan kebahagiaan tersendiri buatnya.

"Entahlah, Mas. Pokoknya bagi mereka, topik yang biasa kuangkat pada setiap kesempatan itu, benar-benar tak pantas lagi buat mereka. Bahkan mereka telah bersikap antipatif terhadap persoalan itu."

"Iya, sayang. Persoalan itu, persoalan apa? Topik apa? Pertanyaan mengenai apa? Kau bicara kabur saja, bagaimana Mas bisa memberi masukan."

Tia membuka bungkus cokelat. Lalu berdecak-decak bibirnya mencecap cokelat manis pemberian Giman.

"Cinta."

"Ha?"

"Persoalan cinta."

Jleg! Hati Giman terpukul telak. Apalagi melihat Tia tanpa malu-malu mengutarakan itu terhadap ia. Seolah-olah cinta itu adalah cokelat yang manisnya biasa-biasa saja ketika dikunyah.

"Tiap kali aku bicara soal cinta, Mama muntah, Papa ikutan muntah. Huek! Huek! Huek! Begitu, Mas," ucap Tia diantara decapan bibirnya.

Sementara Giman, setengah termenung ia berkata samar; "Mungkin mereka terlalu sibuk akan rutinitas dan tanggungjawab, hingga tak sempat membicarakan hal itu."

"Loh. Bukankah cinta itu untuk segala usia. Bukan saja konsumsi anak-anak atau remaja, atau dewasa yang belum menikah, Mas. Bukankah demikian?"

"Kali ini, Mas kira kau benar, sayang." Tia menganggung-angguk senang atas keberpihakan Giman terhadapnya.

Tapi ia protes keras tatkala tiba-tiba Giman menyentakkan tubuhnya dan melangkah pergi tanpa suara. "Loh, Mas. Mau kemana?"

Giman menoleh sebentar; "Pulang," ujarnya ringan. "Aku rindu isteriku," sambung hatinya.(***)

Jambi, Mei 2003

Monas Junior adalah nama pena dari Alpadli Monas. Cerpen Huek ini tayang di Angsoduo.net pada Oktober 2005.

Angsoduo.net - Angso Duo - World Best Search Engine : - google network www google com www google sg / www google com sg www google co id www google jp - bing network www bing com www yahoo com www yahoo jp -

----- Angso Duo Net : Berita, Jambi, Budaya, Sastra, Seni, Cerpen, Puisi, Novel, Opini -----